JENDELAPUSPITA – Teh adalah minuman yang mengandung kafeina, sebuah infusi yang dibuat dengan cara menyeduh daun, pucuk daun, atau tangkai daun yang dikeringkan dari tanaman Camellia sinensis dengan air panas. Teh yang berasal dari tanaman teh dibagi menjadi empat kelompok: teh hitam, teh oolong, teh hijau, dan teh putih. Berikut ini 10 manfaat teh bagi kesehatan yang dilansir dari berbagai laman kesehatan, antara lain;

Menjaga Kesehatan Jantung

Teh dapat membantu menjaga kesehatan jantung. “Teh tertentu, seperti teh hitam, teh hijau, dan teh kembang sepatu, telah dikaitkan dengan peningkatan kesehatan jantung, dan dapat membantu menurunkan tekanan darah, menurunkan kadar kolesterol LDL, dan meningkatkan fungsi kardiovaskular secara keseluruhan,” kata dietitian Amy Goodson.

Khususnya dengan teh hitam, Anda akan memberi tubuh Anda “senyawa bermanfaat seperti theaflavin dan thearubigin, yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol jahat LDL dan mengurangi risiko penyakit jantung,” kata Trista Best, dietitian di Balance One Supplements.

Meningkatkan Fungsi Otak

Pecinta teh hijau akan senang mengetahui bahwa kebiasaan minum teh mereka dapat meningkatkan fungsi otak. “Teh ini mengandung L-theanine, asam amino yang bekerja sinergis dengan kafein untuk memberikan peningkatan energi yang lebih lancar dan berkelanjutan, meningkatkan kewaspadaan dan fungsi kognitif,” kata Best.

Manfaat kognitif ini tidak hanya datang dari teh hijau saja. “Teh berkafein juga dapat memberikan tambahan energi ringan dan meningkatkan kewaspadaan serta fungsi kognitif,” kata Goodson.

Memelihara Pencernaan

Saat Anda sedang berjuang dengan sakit perut atau masalah pencernaan, teh tertentu dapat membantu Anda lebih tenang. Teh herbal seperti kamomil, pepermin, dan jahe mendukung kesehatan pencernaan dan membantu meringankan gejala kembung, gangguan pencernaan, dan mual.

Teh tidak hanya dapat membantu meredakan pencernaan dengan segera, tetapi juga dapat membantu kesehatan usus dan pencernaan seiring berjalannya waktu. Misalnya, “tanin dalam teh hitam mungkin memiliki sifat antibakteri ringan yang dapat mendukung kesehatan usus dengan mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan usus,” tambah Best.

Mendapatkan Tambahan Kafein

Beberapa teh, tergantung jenisnya, mengandung kafein dalam jumlah yang cukup. Teh seperti teh hitam, hijau, dan oolong mengandung kafein, sedangkan teh herbal sepenuhnya bebas kafein. Jika Anda sensitif terhadap kafein, Anda mungkin ingin memperhatikan jenis teh yang Anda minum, dan jam berapa Anda memutuskan untuk istirahat minum teh.

“Meskipun teh umumnya mengandung lebih sedikit kafein dibandingkan kopi, konsumsi berlebihan dapat menyebabkan efek samping seperti kegelisahan, peningkatan detak jantung, dan kesulitan tidur,” kata Goodson.

Young menambahkan bahwa, “Konsumsi tinggi teh berkafein ini dapat mengganggu siklus tidur dan kualitas tidur Anda sehingga penting untuk meminumnya dalam jumlah sedang.”

Membantu anda lebih rileks

Teh kamomil yang terbuat dari bunga kamomil kering khusus digunakan untuk tujuan tidur dan menenangkan.

“Teh ini dikenal dengan efek menenangkan karena adanya apigenin, antioksidan yang mengikat reseptor tertentu di otak Anda, mengurangi kecemasan dan meningkatkan relaksasi,” kata Best.

“Minum teh kamomil sebelum tidur dapat membantu meningkatkan kualitas dan durasi tidur, berkat sifat obat penenangnya yang dapat menimbulkan rasa kantuk.”

Teh dikemas dengan nutrisi yang tidak Anda dapatkan di banyak minuman lain, terutama kopi.

“Teh mengandung beragam fitokimia dan fitonutrien karena berasal dari berbagai jenis tanaman,” kata Amanda Sevilla, RDN.

Mengandung Banyak Fitonutrien

Menurut National Library of Medicine, fitonutrien adalah nutrisi tanaman umum yang menghasilkan aktivitas biologis tertentu dan mendukung kesehatan manusia dalam berbagai cara.

Istilah lain dari fitonutrien adalah antioksidan. Teh mengandung kadar antioksidan yang tinggi untuk membantu menetralisir radikal bebas dan mengurangi kerusakan sel dalam tubuh.

Best menambahkan bahwa, “Teh hijau kaya akan antioksidan spesifik yang disebut katekin, yang membantu menetralkan radikal bebas berbahaya dalam tubuh Anda, mengurangi stres oksidatif, dan menurunkan risiko penyakit kronis.”

Mengatur Metabolisme Tubuh

Ada teh tertentu yang membantu Anda mengatur metabolisme yang tidak seimbang karena berbagai alasan. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Research in Medical Sciences menyatakan bahwa teh hijau secara spesifik memiliki efek positif dalam mengatur metabolisme, yang juga berkorelasi langsung dengan pengendalian kadar glukosa dan pengelolaan berat badan.

Studi tersebut menemukan bahwa hal ini juga berlaku pada pasien diabetes. Jika Anda ingin minum teh untuk memulihkan metabolisme, cobalah minum teh hitam, hijau, atau oolong.

Anti Inflamasi

Sevilla mengatakan bahwa teh juga dikenal karena sifat anti-inflamasinya. Menurut sebuah studi dari International Journal of Molecular Science, terdapat sejumlah besar penelitian yang dapat membuktikan manfaat anti-inflamasi positif dari minum teh secara teratur.

Penelitian ini secara khusus mengamati teh hijau dan teh hitam. Apa yang ditemukan para peneliti adalah bahwa khasiat yang terdapat pada teh hijau dan hitam dapat memberikan dampak yang sangat besar dalam menurunkan peradangan pada sel darah merah.

Mereka bahkan menemukan bahwa penderita lupus yang mengonsumsi teh hijau setiap hari selama 12 minggu, melaporkan lebih sedikit peradangan di tubuhnya.

Mungkin membuat lebih sering ke toilet

Ada jenis teh tertentu yang justru menyebabkan Anda lebih sering buang air kecil. Sevilla menjelaskan bahwa teh Dandelion, teh hijau, teh barley, dan teh kembang sepatu semuanya memiliki sifat diuretik.

Diuretik adalah nutrisi yang menyebabkan tubuh kita membuang garam dan air dalam bentuk urin. Teh dengan sifat diuretik sering direkomendasikan untuk penderita masalah ginjal, diabetes, atau masalah jantung tertentu.

Karena kekuatan diuretiknya, Sevilla menyarankan untuk menghindari teh ini setelah jam 4 sore, kecuali Anda ingin menghabiskan malam dengan pergi ke kamar mandi.

Mengontrol Berat Badan

Ada banyak penelitian yang dilakukan mengenai efek positif konsumsi teh hijau setiap hari terhadap pengendalian berat badan. MenurutĀ International Journal of Molecular Science, sebuah studi selama 12 minggu pada 2019 mengenai konsumsi harian teh hijau pada wanita menunjukkan penurunan berat badan dan lemak yang signifikan di sekitar area perut.

Alasan di balik hal ini sebagian besar disebabkan oleh peningkatan tingkat energi yang dilaporkan orang-orang dengan teh hijau, serta kontrol metabolisme dan bantuan produksi lipid. (Hendi/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *